Klik Kat Sini

klik kat sini

Jumaat, 24 Februari 2012

Siapa Lebih Bijak?

Pada zaman dahulu, ada seorang pengembara bernama Mat Lawi. Pada suatu hari, dia tiba di Kampung Manggis. Di kampung itu ada dua orang pemuda nakal bernama Hasan dan Husin. Mereka berkawan baik.

"Itu namapaknya orang luar. Mari kita kenakan dia," kata Hasan apabila ternampak Mat Lawi.
"Kita ajak dia lawan bercerita. Kalau dia kalah, kita boleh dapat semua wangnya," kata Hasan lagi.

"Kalau kita pula yang kalah?" tanya Husin.

"Ah, tak kan kita kalah! Kita boleh kalahkan dia," kata Hasan.

Mereka berdua pun menghampiri Mat Lawi.

"Kalau pak cik boleh bercerita tapi kami mengatakan cerita itu bohong, pak cik dikira menang. Kami sanggup melakukan apa sahaja yang pak cik suruh," kata Hasan.

"Kalau pak cik kata cerita kami bohong, kami pula dikira menang. Pak cik kena serahkan semua wang pak cik kepada kami," kata Husin.

Mat Lawi berfikir sebentar. Kemudian dia berkata: " Baiklah saya setuju."
" Sekarang saya bercerita dulu," kata Hasan.

"Waktu ibu mengandungkan saya, ibu mengidam hendak makan buah nangka. Saya pun keluar dari perut ibu lalu pergi membeli nangka. Nangka itu saya bawa pulang dan berikan kepada ibu," kata Hasan. Mat Lawi berfikir sebentar, kemudian menjawab: "Ya, cerita itu benar."


"Baiklah, cuba dengar cerita saya pula," Kata Husin.

"Semasa berumur seminggu, saya turun ke tanah dan masuk ke dalam hutan. Saya bertemu seekor harimau yang besar. Saya segera melompat ke atas tengkuk harimau itu lalu mematahkan tengkuknya. Boleh pakcik percaya cerita saya ini?" tanya Husin.

"Ah, memang boleh dipercayai!" jawab Mat Lawi. Hasan dan Husin mula berpeluh!

"Sekarang giliran saya pula bercerita," kata Mat Lawi.

"Tidak lama dulu, ada dua orang pemuda menjadi hamba di rumah saya. Baru-baru ini mereka lari dari rumah saya. Saya mengembara ke sini kerana mencari merekalah. Rupa-rupanya mereka lari ke kampung ini. Mereka itu kamu berdualah!"

"Pak cik bohong. Kami tak pernah jadi hamba pak cik!" kata Hasan.

"Ha ... ha ... ha ...! Kamu mengaku yang cerita saya ini bohong. Kamu berdua sudah kalah.

Sekarang kamu mesti ikut saya pulang ke rumah menjadi hamba semula!," kata Mat Lawi.

"Oh, janganlah begitu, pak cik," rayu Hasan dan Husin.

"Mana boleh! Kamu sendiri yang berjanji begitu tadi," kata Mat Lawi.

"Maafkanlah kami, pak cik," rayu Husin pula.

"Saya pecaya, kamu berdua ini memang nakal dan sombong. Kamu mesti berjanji akan mengubah sikap. Barulah saya maafkan," kata Mat Lawi.

"Baik, pak cik. Kami berjanji tidak akan buat nakal lagi," kata Hasan dan Husin.

Mereka berdua pun pergi dari situ dengan perasan malu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan