Klik Kat Sini

klik kat sini

Rabu, 23 Mac 2011

Saya Mestilah Muslim Di Sudut Akidah



Berpegang dengan akidah yang benar lagi murni adalah syarat pertama
bagi seseorang mengaku dirinya beragama Islam dan menjadikan Islam sebagai
cara hidupnya. Pegangan tersebut mestilah selari dengan apa yang terkandung
di dalam Kitabullah (Al-Quran) dan sunnah Rasulullah s.a.w. Ia mestilah
beriman dengan apa yang telah diimani oleh orang-orang Islam terdahulu yang
terdiri dari angkatan Salafus-Saleh serta para Imam penyampai agama ini yang
telah diakui kebaikan, kebaktian serta ketakwaan mereka. Mereka ini
mempunyai kefahaman yang mendalam lagi bersih dalam urusan agama.
Bagi memastikan saya benar-benar Muslim dalam akidah maka saya
mestilah beriman dengan perkara-perkara berikut:

1. Saya mestilah beriman bahawa pencipta alam ini adalah Allah, Tuhan
yang Maha Bijaksana lagi Berkuasa, Maha Mengetahui serta tidak
memerlukan pertolongan sesiapapun. Buktinya jelas pada kejadian alam
ini yang penuh dengan keindahan, kerapian dan keseimbangan, saling
perlu memerlukan di antara juzuk dengan juzuk yang lain. Adalah
mustahil semua kejadian ini akan kekal dan berterusan sekiranya tidak
berada di bawah penjagaan Tuhan yang Maha Tinggi lagi Maha Kuasa.
Firman Allah s.w.t:

MaksudNya : Kalau ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan yang lain dari Allah, nescaya
rosaklah pentadbiran kedua-duanya. Maka (bertauhidlah kamu kepada Allah
dengan menegaskan): Maha Suci Allah, Tuhan yang mempunyai Arasy, dari apa
yang mereka sifatkan. (Surah Al-Anbiya' 21: Ayat 22)

2. Saya mestilah beriman bahawa Tuhan yang Mada Mulia tidaklah
mencipta segala kejadian alam secara sia-sia tanpa apa-apa tujuan. Kerana
mustahil bagi Allah yang bersifat dengan sifat-sifat kesempurnaan itu
mencipta sesuatu secara sia-sia. Adalah mustahil seseorang itu dapat
memahami maksud tujuan Allah menjadikan sesuatu secara terperinci
melainkan melalui penjelasan Rasulullah s.a.w dan wahyu dari Allah
s.w.t sendiri. Firman Allah s.w.t:

MaksudNya : Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu
(dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmat pada ciptaan itu?
Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka
(dengan yang demikian) Maha Tinggilah Allah Yang Menguasai seluruh alam,
lagi Yang Tetap Benar; tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai
Arasy yang mulia. (Surah Al-Mu'minun 23: Ayat 115-116)

3. Saya mestilah beriman bahawasanya Allah s.w.t telah mengutuskan
Rasul-rasul dan diturunkan untuk mereka kitab-kitab dengan tujuan
mengajar manusia supaya mengenali Allah dan memahami matlamat
kejadian mereka, mengetahui asal-usul mereka dan ke mana mereka akan
kembali. Saya juga beriman bahawa Rasul terakhir dari kalangan Rasulrasul
yang mulia itu ialah Nabi Muhammad s.a.w yang Allah kurniakan
kepadanya Al-Quran Al-Karim sebagai satu mukjizat yang berkekalan.

Firman Allah s.w.t:

MaksudNya : Dan sesungguhnya Kami telah mengutus dalam kalangan tiap-tiap umat seorang
Rasul (dengan memerintahkannya menyeru mereka): Hendaklah kamu
menyembah Allah dan jauhilah taghut. Maka di antara mereka (yang menerima
seruan Rasul itu), ada yang diberi hidayat petunjuk oIeh Allah dan ada pula yang
berhak ditimpa kesesatan. Oleh itu mengembaralah kamu di bumi, kemudian
lihatlah bagaimana buruknya kesudahan umat-umat yang mendustakan Rasulrasulnya.
(Surah Al-Nahl 16: Ayat 36)

4. Saya mestilah beriman bahawa matlamat kewujudan insan ialah
mengenali Allah 'Azzawajalla seperti mana yang Allah s.w.t sendiri
menjelaskannya, memberi penuh ketaatan kepadaNya dan mengabdikan
diri kepadaNya. Firman Allah s.w.t:

MaksudNya : Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka
menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka
memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dialah sahaja Yang Memberi
rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dialah sahaja) Yang Mempunyai
Kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya.
(Surah Al-Zariyat 51: Ayat 56-58)

5. Saya mestilah beriman bahawa ganjaran bagi orang mukmin yang taat
kepada Allah ialah syurga. Manakala balasan ke atas orang kafir lagi
derhaka ialah api neraka. Allah menjelaskan:

MaksudNya :
"....sepuak masuk Syurga dan sepuak lagi masuk Neraka."(Surah Al-Syura 42:
Ayat 7)

6. Saya mestilah beriman bahawa sekalian manusia melakukan kebaikan
dan kejahatan dengan pilihan dan kehendak mereka sendiri. Namun
demikian kebaikan yang dilakukan itu tidaklah berlaku, melainkan
dengan taufik dan 'inayah dari Allah. Manakala amalan jahat pula
tidaklah merupakan paksaan dari Allah tetapi ianya termasuk dalam
batasan keizinan dan kehendakNya. Firman Allah s.w.t:

MaksudNya :
Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan
kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); Serta mengilhamkannya (untuk
mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya
kepada bertakwa; Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang
sedia bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan
sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih itu
susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). (Surah al-
Syams 91: Ayat 7-10)

Dan firman Allah s.w.t;

MaksudNya :
Tiap-tiap diri terikat, tidak terlepas daripada (balasan buruk bagi amal jahat)
yang dikerjakannya. (Surah Al-Muddathir 74: Ayat 38).

7. Saya juga mestilah beriman bahawa urusan penciptaan undang-undang
itu adalah hak mutlak Allah s.w.t. Tidak harus sama sekali manusia
mendahului atau membelangkanginya. Apa yang dibolehkan ialah
ilmuan Muslim atau para ulama' berijtihad mengeluarkan hukum-hukum
dari nas-nas Syari'at dalam batas-batas yang diizinkan. Firman Allah
s.w.t:

MaksudNya :
Dan (katakanlah wahai Muhammad kepada pengikut-pengikutmu): Apa jua
perkara agama yang kamu berselisihan padanya maka hukum pemutusnya
terserah kepada Allah; Hakim yang demikian kekuasaanNya ialah Allah Tuhanku;
kepadaNyalah aku berserah diri dan kepadaNyalah aku rujuk kembali (dalam
segala keadaan). (Surah Al-Syura 42: Ayat 10)

8. Saya mestilah berusaha mengetahui nama-nama dan sifat-sifat Allah yang
layak bagi kemuliaanNya. Abu Hurairah r.a berkata: Rasulullah s.a.w
telah bersabda:

MaksudNya :
"Allah s.w.t mempunyai sembilan puluh sembilan nama, kurang satu seratus.
Sesiapa yang menghafaznya akan memasuki syurga. Allah itu ganjil (tunggal)
dan menyukai (bilangan) yang ganjil." (Hadis riwayat Bukhari & Muslim)

9. Saya mestilah berfikir merenungi kehebatan kejadian-kejadian Allah,
bukan memikirkan tentang ZatNya sebagai mengikuti dan mentaati
perintah Rasulullah s.a.w:

MaksudNya :
"Berfikirlah kamu tentang makhluk ciptaan Allah dan janganlah kamu
memikirkan tentang ZatNya kerana kamu tidaklah mengetahui keadaan
sebenarnya."
(Hadis diriwayatkan oleh Abu Nu'aim di dalam Al-Halyah dan Al-
Asbahani meriwayatkannya di dalam Al-Taghrib wa Al-Tarhib)

10. Berhubung dengan sifat-sifat Allah s.w.t terdapat banyak ayat-ayat suci
Al-Quran Al-Karim yang membuktikan kesempurnaan
ketuhana(UluhiyyahNya). Kita dapati beberapa ayat Al-Quran
membuktikan kewujudan Allah, sifat baqa' (kekal), sifat qadim (sedia ada),
sifat Ia berlainan dengan segala makhluk, tidak mempunyai anak, tidak ada
yang menandingiNya. Kita juga menemui ayat-ayat yang
menunjukkan Tuhan itu wujud dengan sendirinya, Maha Kaya dari
segala makhlukNya dan makhluk berhajat berhajat kepada
kebesaranNya. Demikian juga kita menemui ayat-ayat yang menunjukkan
keEsaan Allah pada ZatNya, sifat-sifatNya dan perbuatanNya,
kekuasaanNya, keagunganNya dan keluasan ilmuNya ke atas sesuatu.
Kita temui lagi ayat-ayat yang menunjukkan iradah Allah mengatasi
segala iradah yang lain dan Allah itu bersifat hidup yang penuh dengan
kesempurnaan.

Selain dari sifat-sifat yang disebut tadi, masih banyak lagi ayat-ayat yang
menerangkan sifat-sifat kesempurnaan lain bagi Allah s.w.t yang tidak
tercapai oleh daya pemikiran manusia yang terbatas, tentang hakikat
sebenarnya. Maha Suci Allah, kita tidaklah dapat membataskan pujian
kita terhadapNya sebagaimana memuji dirinya sendiri.

11. Saya mesti meyakini bahawa pendapat dan pandangan para salaf adalah
lebih utama untuk diikuti supaya dapat menyelesaikan perbahasan
tentang penta'wilan dan pentha'thilan sesetengah ayat suci Al-Quran,
yakni membiarkan sebahagian dari sifat-sifat Allah di dalam Al-Quran
dengan menyerahkan hakikat sebenar mengenai maknanya kepada Allah
s.w.t.

Saya juga mesti meyakini bahawa berbagai bentuk penta'wilan sesetengah
ayat-ayat tertentu oleh golongan khalaf (terkemudian) tidak wajar
dijadikan sebab kepada perselisihan yang berlarutan dan jangan sampai
timbul kembali perbalahan di antara golongan khalaf di masa lampau
mahupun masa kini.

12. Saya juga mesti mengabdikan diri hanya kepada Allah semata-mata tidak
menyekutukan dengan yang lain. Ini saya lakukan kerana menyahut
seruan Allah dan RasulNya yang menyeru manusia supaya mengabdikan
diri hanya kepada Allah semata-mata dan tidak tunduk kepada sesuatu
selain Allah. Amaran ini jelas dalam firman Allah s.w.t:

MaksudNya :
Dan sesungguhnya Kami telah mengutus dalam kalangan tiap-tiap umat seorang
Rasul (dengan memerintahkannya menyeru mereka): Hendaklah kamu
menyembah Allah dan jauhilah taghut. (Surah Al-Nahl 16: Ayat 36)

13. Saya juga mestilah takut hanya kepadaNya dan tidak takut kepada yang
lain. Perasaan takut tersebut seharusnya menyebabkan saya menjauhi
kemurkaan Allah dan larangan-laranganNya.
Allah s.w.t menjelaskan:

MaksudNya :
Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya dan takut melanggar perintah
Allah serta, menjaga dirinya jangan terdedah kepada azab Allah, maka merekalah
orang-orang yang beroleh kemenangan. (Surah Al-nur 24: Ayat 52)

Firman Allah s.w.t seterusnya:

MaksudNya :
Sesungguhnya orang-orang yang takut (melanggar hukum) Tuhannya semasa
mereka tidak dilihat orang dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan, mereka
beroleh keampunan dan pahala yang besar. (Surah Al-Mulk 67: Ayat 12)

14. Saya mesti sentiasa mengingati Allah dan berzikir menyebut namaNya
untuk menjadikan diam saya itu adalah dalam keadaan berfikir dan
apabila bercakap adalah kerana berzikir. Ini paling mujarab untuk jiwa
dan senjata paling ampuh untuk menghadapi serangan-serangan zaman
ini, pancaroba kehidupan serta asam garamnya. Inilah penawar yang
sangat diperlukan oleh manusia zaman ini. Sungguh benar peringatan
Allah yang menyatakan:

MaksudNya :
(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan
"zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati
manusia.(Surah Al-Ra'ad 13: Ayat 28)

FirmanNya lagi:

MaksudNya :
Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan
oleh Allah) Yang Maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang
menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang
tidak renggang daripadanya. 37- Dan sesungguhnya Syaitan-syaitan itu tetap
menghalangi mereka dari jalan yang benar, sedang mereka menyangka bahawa
mereka orang-orang yang mendapat hidayat petunjuk. (Surah Al-Zukhruf 43:
Ayat 36-37).

Dr. Briel sendiri mengakui kenyataan ini dengan menegaskan
"sesungguhnya orang-orang yang berpegang teguh dengan agama, ia
tidak akan dihinggapi penyakit jiwa. Manakala seorang pakar jiwa Dr.
Riel Karienji menyatakan: "Sebenarnya para doktor penyakit jiwa
menyedari bahawa keimanan yang kukuh dan pegangan yang teguh
terhadap ajaran agama oleh seseorang adalah satu jaminan untuk
menyembuhkan mereka darri penyakit gelisah, tegang perasaan, penyakit
saraf dan lain-lain.

15. Saya juga wajib menyintai Allah dengan sebenar-benar cinta. Cinta yang
menjadikan hati saya sentiasa merasa rindu dan terikat denganNya.
Kecintaan itu juga mendorong saya menambah amalan-amalan kebaikan,
berkorban dan berjihad di jalannya di sepanjang masa. Sekalipun hidup
dalam kemewahan dan keseronokan dunia serta kecintaan terhadap
kaum kerabat, semuanya tidak sepatutnya menghalang saya dari
mencintai Allah. Ini adalah sejajar dengan seruan Allah yang
mengingatkan:

MaksudNya :
Katakanlah (wahai Muhammad): Jika bapa-bapa kamu dan anak-anak kamu dan
saudara-saudara kamu dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu dan kaum
keluarga kamu dan harta benda yang kamu usahakan dan perniagaan yang kamu
bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, (jika
semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah
dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk agamaNya, maka tunggulah
sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak
akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasiq (derhaka) (Surah Al-Taubah 9: Ayat 24)

Pengorbanan demikian saya lakukan adalah untuk dapat merasai
kelazatan dan kemanisan iman seperti yang disyaratkan oleh Rasul yang
mulia s.a.w:

MaksudNya :
"Barang siapa yang ada padanya tiga syarat ini, ia dapat merasai
kemanisan iman:

a. Jika ia mencintai Allah dan rasulNya mengatasi kasihnya kepada yang
lain.
b. Jika ia menyintai seseorang, tidaklah ia cintai melainkan kerana Allah.
c. Jika ia benci untuk kembali ke dalam kekufuran sebagaimana ia benci
untuk memasuki api neraka.

16. Saya mesti bertawakal sepenuhnya kepada Allah dalam setiap keadaan
dan menyandarkan setiap urusan kepadanya. Sifat tawakal inilah yang
membangkitkan kekuatan zahir dan batin di dalam jiwa dan diri saya
yang menyebabkan segala kepayahan dapat dihadapi dengan mudah.

Sifat ini menepati seruan Allah s.w.t:

MaksudNya :
"....sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya
(untuk menolong dan menyelamatkannya). (Surah Al-Talaq 65: Ayat 3)
Lihat betapa indahnya pesanan Rasulullah s.a.w untuk kita, di dalam
sebuah hadisnya:

MaksudNya :
"Peliharatitah perintah Allah nescaya ia akan memelihara engkau (sepanjang
masa), peliharalah larangan Allah nescaya engkau dapati ia selalu di hadapanmu.
Apabila kamu meminta, hendaklah kamu meminta kepada Allah dan apabila
kamu engkau memohon hendaklah engkau memohon petolongan dari Allah.
Ketahuilah, seandainya umat manusia sepakat untuk memberi sesuatu manfaat
untukmu, mereka tidak dapat memberinya melainkan mengikut apa yang telah
Allah tetapkan untukmu dan sekiranya mereka sepakat untuk menimpakan
engkau dengan sesuatu keburukan tidaklah mereka dapat melakukannya
melainkan dengaan sesuatu yang Allah Taala telah tentukan ke atas dirimu,
kerana telah terangkat pena dan telah kering kertas (telah ditentukan
kesemuanya)." (Hadith diriwayatkan oleh At-Tirmizi berkata: Ini hadith Hasan Sahih)

17. Saya mestilah mensyukuri nikmat-nikmatnya ke atas diri saya yang
merupakan kurniaan dan rahmat yang tidak terhitung jumlahnya.
Bersyukur itu adalah satu dari tanda kemuliaan adab seseorang penerima
terhadap pemberi dan pengurnia. Allah menyatakan:

MaksudNya :
Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibu kamu dengan keadaan tidak
mengetahui sesuatupun dan Dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan
penglihatan serta hati akal fikiran); supaya kamu bersyukur. (Surah Al-Nahl 16: Ayat 78)

Seterusnya Allah berfirman:

MaksudNya :
Dan dalil yang terang untuk mereka (memahami kekuasaan dan kemurahan
kami), ialah bumi yang mati; kami hidupkan ia serta kami keluarkan daripadanya
biji-bijian, maka daripada biji-bijian itu mereka makan. 34- Dan kami jadikan di
bumi itu kebun-kebun kurma dan anggur dan kami pancarkan padanya beberapa
mata air, 35- Supaya mereka makan dari buah-buahannya dan dari apa yang
dikerjakan oleh tangan mereka; maka patutkah mereka tidak bersyukur?. (Surah
Yasin 36: Ayat 33-35)

Sebenarnya Allah s.w.t telahpun menambahkan kurnianya kepada orangorang
yang bersyukur dan mengugut akan menambah kerugian terhadap
golongan yang ingkar. Firman Allah:

MaksudNya :
Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: Demi sesungguhnya! Jika kamu
bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu dan demi
sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras.
(Surah Ibrahim 14: Ayat 7)

18. Saya mestilah sentiasa beristighfar memohon keampunan kepada Allah,
istighfar itu dapat membersihkan diri dari dosa di samping
memperbaharui taubat dan iman. Istighfar juga dapat memberikan
kerehatan dan keheningan kepada jiwa.
Allah berfirman:

MaksudNya :
Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan
melakukan maksiat) kemudian dia memohon ampun kepada Allah, nescaya dia
akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Surah Al-
Nisa' 4: Ayat 110)

Firman Allah seterusnya:

MaksudNya :
Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya
diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa
mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan
Allah dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah
lakukan itu, sedangkan mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).
(Surah Ali-'Imran 3: ayat: 135)

19. Akhir sekali saya juga mestilah sentiasa bermuraqabah (merasai berada di
bawah pengawasan) dengan Allah s.w.t dalam keadaan terang mahupun
tersembunyi kerana mengingatkan firman Allah:

MaksudNya :
Tiada berlaku bisikan antara tiga orang melainkan Dialah yang keempatnya dan
tiada (berlaku antara) lima orang melainkan Dialah yang keenamnya dan tiada
yang kurang dari bilangan itu dan tiada yang lebih ramai, melainkan Dia ada
bersama-sama mereka di mana sahaja mereka berada. Kemudian Dia akan
memberitahu kepada mereka pada hari kiamat, apa yang mereka telah kerjakan.
Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. (Surah Al-
Mujadalah 58: 7)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan