Klik Kat Sini

klik kat sini

Jumaat, 2 September 2011

PETUA HARI INI


Kepercayaan Orang Melayu Pada TUAH


“Di manakah kekuatan Tuah? Di tenaganya kah, di kerisnya?”

Dialog filem Nujum Pak Belalang karya Allahyarham P.Ramlee memang sudah tidak asing bagi masyarakat Melayu di sini. Namun dalam kita bergelak tawa itu, pernahkah kita terfikir adakah orang Melayu percaya pada tuah seseorang?

Anak Bertuah

Ada ibu bapa yang sentiasa mengusap kepala dan ubun-ubun anak kecilnya sambil menyebut, “bertuah, anakku..” Pada pandangan dunia orang Melayu, tuah dapat dipupuk semenjak kecil. Walau bagaimana nakal seseorang anak kecil, ibu bapa atau masyarakat biasanya memarahi anak itu dengan perkataan ‘Anak Bertuah’. Bagi orang Melayu, setiap kata itu suatu doa dan setiap anak itu membawa rezeki. Justeru gelaran ‘anak bertuah’ disebut dengan harapan anak itu akan mendapat tuah walaupun peribadinya kurang sempurna kelak. Maksudnya, sekiranya seseorang itu gagal dalam sesuatu perkara, tuah mungkin menyebelahinya kerana dia diberi peluang kedua bahkan mendapat kejayaan yang melebihi daripada jangkaan. Sebab itulah, orang Melayu suka memberi kenyataan pada suatu musibah dengan ayat, ‘ada rahmat di sebalik tiap kejadian’.

Hang Tuah Anak Bertuah?

Ada kalangan masyarakat Melayu menganggap nama seseorang membawa tuah. Gelaran ‘anak bertuah’ mungkin juga memberi gelaran tetap pada Laksmana Hang Tuah. Dalam Hikayat Hang Tuah, diceritakan bagaimana Hang Tuah menempuh pelbagai cabaran sejak kecil. Namun demikian, Hang Tuah sentiasa bertuah kerana Hang Tuah bukan sahaja hebat bermain senjata tetapi juga licik dan bijak membuat muslihat. Sebagai contoh, Hang Tuah bertuah kerana Tun Teja jatuh hati padanya dan mahu menurut segala kehendaknya. Bayangkan situasi sekiranya Tun Teja tidak jatuh hati pada Hang Tuah, mahukah Tun Teja lari ke Melaka demi mengikut Hang Tuah? Walaupun akhirnya Tun Teja sedar dia tertipu, Hang Tuah bertuah kerana Tun Teja masih mahu memaafkannya. Tun Teja akhirnya dipersembahkan kepada Sultan Melaka.

Dewa Peribadi Mengawal Tuah

Hampir semua masyarakat mempunyai kepercayaan pada tuah. Namun ada juga segelintir yang memegang kepercayaan ini secara keterlaluan. Misalnya masyarakat Ibo di Afrika, budaya mereka percaya bahawa setiap ahli masyarakatnya mempunyai ‘chi’

atau dewa peribadi yang berperanan sebagai pelindung. Dewa peribadi itu boleh menjadi baik atau tidak baik. Sekiranya seseorang mempunyai ‘chi’ yang tidak baik, dia akan mengalami nasib buruk yang akan terus membawanya hingga ke liang kubur. Mereka percaya sekiranya seseorang itu memang telah dilahirkan dengan ‘chi’ nasib buruk, nasib buruk itu akan kekal bersamanya sehingga mati. Justeru setiap anak yang dilahirkan akan melalui suatu upacara untuk menentukan ‘chi’ mereka. Banyak juga bayi yang dibunuh atau dibuang ke ‘hutan puaka’ kerana dianggap membawa sial.

Tuah Sinonim dengan Masyarakat Cina

Masyarakat Cina pula, teguh mengamalkan budaya ‘kepercayaan pada tuah’. Budaya menilik sentiasa dilakukan untuk melihat samada seseorang itu bertuah atau tidak (heng). Tuah bukan hanya dari segi rezeki tetapi juga tuah dalam hubungan cinta, tuah dalam perjudian, tuah dalam kerjaya, tuah dalam sesuatu projek dan sebagainya. Bagi mereka, tuah seseorang boleh dilihat pada garis di telapak tangan dan raut muka serta dahi. Sekiranya seseorang itu bertuah, ada ‘nur cahaya tuah’ yang terpancar pada dahi dan matanya. Mereka juga percaya bahawa tuah boleh diundang dengan memakai rantai atau tangkal khas. Ada juga yang memelihara jenis ikan yang dianggap bertuah, menanam ‘pokok duit’ dan buluh cina atau meletakkan nombor bertuah di tempat tertentu. Nasib malang atau ‘suwey’ pula boleh dibuang secara ritual.

Upacara Mandi Bunga dan Tolak Bala

Jika masyarakat Cina benar-benar percaya pada konsep tuah dan malang, ada sesetengah masyarakat Melayu juga mempunyai kepercayaan kuat terhadap tuah. Sebab itulah, masih ada upacara ‘tolak bala’ dan ‘mandi bunga’ supaya seseorang itu lebih bertuah dalam hidupnya. Sebenarnya, sejak dahulu lagi orang Melayu sudah menyedari tentang konsep tuah dan judi. Konsep perjudian terpancar dalam sastera lisan melayu, kisah Pak Kaduk menang sorak, kampung tergadai. Pertandingan laga ayam menjadi semacam perjudian kerana ada taruhan yang dibuat. Sekiranya ayam yang dilaga menang, tuannya akan mendapat habuan yang lumayan. Justeru kehebatan ayam laga itu dikatakan terletak di kakinya atau ditajinya.

Kaitan Tuah dengan Rezeki

Sekiranya orang Cina menganggap tuah adalah nasib baik, masyarakat Melayu memahami dan mengaitkan tuah dengan rezeki. Sebab itulah, kepercayaan orang Melayu dahulu tentang tuah, akan berlegar di sekitar rezeki. Contohnya, orang tua-tua dahulu sering mengatakan, sekiranya seseorang itu mempunyai banyak anak rambut, dia memang murah rezeki kerana sering disayangi dan berjaya dalam setiap bidang yang diceburi.

Kaitan Benda dan Binatang dengan Tuah

Ada masyarakat yang menganggap sesuatu benda atau binatang peliharaan membawa tuah dalam hidupnya. Contohnya, wang-wang syiling atau kertas lama disimpan di dalam dompet kerana dianggap duit boleh berlipat ganda. Wang kertas yang mempunyai nombor cantik juga disimpan di dalam dompet dengan harapan wang itu bakal ‘beranak-pinak’. Kucing buta pula kalau dipelihara dapat membawa tuah pada tuannya. Memelihara ikan kelisa, burung pelatuk bawang dan cenderawasih juga dapat memberi tuah. Pokoknya, apa sahaja keuntungan yang mereka dapat akan mereka kaitkan dengan apa yang mereka miliki.

Kesimpulan

Tuah membawa pada rezeki. Rezeki membawa kemakmuran. Kemakmuran membawa keselesaan hidup. Tidak hairanlah, sehingga hari ini, masyarakat masih mengamalkan budaya ‘cabutan nombor bertuah’. Sekiranya seseorang memenangi cabutan bertuah, dia akan kegembiraan dan merasakan dirinya sangat bertuah. Jelas, konsep tuah sudah sebati dalam masyarakat.

Kesimpulannya, walau apa pun kepercayaan yang timbul tentang tuah, andaian itu dapat dianggap sebagai warna warni budaya masyarakat supaya kehidupan lebih berbagai dan indah. Sebaiknya, kita berpegang sahaja pada qada’ dan qadar Tuhan kerana, tuah ayam boleh dilihat. Tuah manusia siapa yang tahu?

SUMBER: Noor Hasnah Adam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan